Blast, jaringan penskalaan lapisan-2 (L2) yang didukung oleh pendiri marketplace NFT Blur, telah resmi diluncurkan. Peluncuran ini telah membuka kunci miliaran dolar dana kripto yang telah dikunci pengguna untuk mendapatkan hadiah staking dan airdrop.

Sebelum peluncuran jaringan utama, lebih dari $2,3 miliar telah dipertaruhkan di jembatan dari jaringan utama Ethereum ke Blast. Dana ini meningkat pesat karena pedagang berusaha memanfaatkan proyek yang akan diluncurkan di Blast dan mendistribusikan token dan hadiah kepada pengguna awal.

Selain itu, kenaikan harga Ethereum turut meningkatkan nilai dana yang telah dipertaruhkan. Harga Ethereum telah naik 12% dalam seminggu terakhir, memicu lonjakan harga pasar kripto yang lebih luas, dengan Bitcoin mencapai hampir $64.000.

Sementara sebagian pengguna Blast mungkin mempertahankan dana mereka untuk memanfaatkan aplikasi dan protokol baru, serta hadiah staking dan airdrop, sebagian lainnya menarik dana mereka ke pasar kripto yang telah mengalami kenaikan signifikan sejak akhir tahun lalu.

Menurut data pada saat artikel ini ditulis, dana di Blast telah turun di bawah $1,9 miliar. Blast akan memberikan "poin airdrop" pada bulan Mei, yang mengarah pada peluncuran token jaringan penskalaan ini.

Peluncuran Blast bukan tanpa kontroversi. Beberapa pihak mengkritik pendekatan Blast yang meluncurkan jembatan tanpa opsi penarikan dana selama berbulan-bulan, serta model insentifnya.

Meski demikian, Blast berambisi bersaing dengan jaringan penskalaan Ethereum lainnya seperti Arbitrum, Optimism, Base, dan Polygon. Pengalaman sukses Blur di dunia NFT membuat tim Blast optimis akan kesuksesan yang sama dengan Blast di dunia penskalaan.

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka