Askara Indrayana

Hai sahabat Brainy! Pemilu Amerika Serikat tinggal beberapa bulan lagi, dan para senator udah mulai sibuk nih. Mereka khawatir sama potensi ancaman kecerdasan buatan (AI) yang bisa bikin pemilu kacau balau. Makanya, Komite Aturan Senat AS baru aja ngeluarin tiga rancangan undang-undang (RUU) yang dirancang khusus buat ngelindungin pemilu dari pengaruh jahat AI.

Ketua Komite Aturan Senat, Amy Klobuchar

Tapi, perjalanan RUU ini masih panjang, lho! Mereka masih harus disetujui sama DPR dan Senat AS secara keseluruhan. Bayangin aja, waktu udah mepet banget, sementara RUU ini harus disahkan sebelum warga Amerika ramai-ramai nyoblos di bulan November.

Serunya lagi, pas momen ini, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer bareng beberapa rekan senator dari partai Demokrat dan Republik ngeluarin semacam "peta" buat ngatur penggunaan AI. Dokumen ini isinya tentang prioritas sama prinsip yang harus dipertimbangkan sama anggota parlemen. Tapi, mereka nggak ngasih aturan spesifik. Nah, tugas bikin aturan detailnya diserahin ke komite terkait.

Ketua Komite Aturan Senat, Amy Klobuchar, yang juga jadi penggagas RUU ini, bilang kalau beberapa negara bagian di AS udah mulai gerak duluan buat ngelawan ancaman AI di pemilu tingkat negara bagian. Misalnya, udah ada 14 negara bagian yang nerapin aturan buat nandain konten yang dibikin pake AI.

Nah, berikut tiga RUU yang udah disetujui sama Komite Aturan Senat AS:

RUU Deskripsi Hasil Vote
Preparing Election Administrators for AI Act RUU ini ngarahin Komisi Bantuan Pemilihan (EAC) buat kerja sama bareng Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST) dalam bikin laporan buat kantor-kantor penyelenggara pemilu. Laporan ini tentang risiko AI terkait disinformasi, keamanan siber, dan administrasi pemilu. 11โ€“0
Protect Elections from Deceptive AI Act RUU ini ngelarang penggunaan deepfake AI buat kandidat federal dalam situasi tertentu, terutama kalo deepfake itu dipake buat ngumpulin dana kampanye atau memengaruhi pemilu. 9โ€“2
AI Transparency in Elections Act RUU ini mewajibkan pencantuman disclaimer di iklan politik yang sebagian besar dibuat atau diubah pake AI. Aturan ini nggak berlaku buat hal-hal kayak edit warna atau ngubah ukuran gambar. 9โ€“2

Walaupun RUU "Protect Elections from Deceptive AI Act" nggak bisa ngatur konten satir, Klobuchar bilang RUU "AI Transparency in Elections Act" tetep bisa ngasih tau pemilih kalo iklan satir itu dibikin pake AI.

Tentu aja ada pro dan kontra dong! Deb Fischer, salah satu anggota penting komite yang nolak dua RUU terakhir, ngerasa kalo aturan itu "kebanyakan" dan bisa ngerem kebebasan berpendapat yang selama ini nggak diatur. Fischer juga bilang kalo urusan ngatur pemilu kayak gini lebih tepat ditangani sama pemerintah negara bagian, bukan pemerintah federal.

Tapi, para senator Demokrat di komite bersikeras kalau masalah ini harus segera diatasi. Mark Warner, Ketua Komite Intelijen Senat, malah khawatir kalo pemilu 2024 bakal lebih rawan daripada pemilu 2020. Alasannya, musuh-musuh Amerika sadar kalo ngerecokin pemilu di Amerika itu gampang dan murah, dan warga Amerika sendiri makin gampang percaya sama teori konspirasi yang nggak jelas. Ditambah lagi, AI bisa bikin ancaman makin menjadi-jadi.

Schumer sendiri ngasih pernyataan menohok pas lagi rapat. Dia bilang, "Kalo deepfake udah bertebaran di mana-mana dan nggak ada yang percaya sama hasil pemilu, habislah demokrasi kita." Dia ngarep para senator mikirin baik-baik konsekuensi kalo nggak ngelakuin apa-apa.

Di konferensi pers tentang "peta" aturan AI, Schumer bilang kalo dia pengen banget RUU ini disahkan sebelum pemilu dimulai.

Nah, sahabat Brainy, gimana menurutmu? Apakah RUU ini bisa jadi senjata ampuh buat ngelawan hoax dan manipulasi di pemilu Amerika? Atau malah jadi bumerang yang ngebatasin kebebasan berpendapat? Share pendapatmu di kolom komentar, ya!

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka