Halo sahabat Brainy!

Meski sudah berjanji mengurangi kemasan plastik, laporan dari Oceana, organisasi konservasi lingkungan, memperkirakan sampah plastik Amazon malah terus bertambah di AS.

Pada tahun 2022 saja, Amazon telah menghasilkan 208 juta pon sampah plastik dari kemasan produknya di AS. Itu jumlah yang cukup untuk mengelilingi Bumi dengan jalur bantal udara plastik sebanyak 200 kali, kata Oceana. Angka ini mengalami lonjakan hampir 10 persen dari tahun sebelumnya.

AS menjadi negara pengecualian yang mengkhawatirkan bagi Amazon. Secara global, raksasa e-commerce ini mengklaim telah mengurangi penggunaan kemasan plastiknya sebesar 11,6 persen pada tahun 2022 dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, AS adalah pasar terbesar perusahaan, dan Oceana berpendapat bahwa di sinilah Amazon harus membuat lebih banyak kemajuan.

"Mengapa pelanggan AS ditinggalkan?" tanya Matt Littlejohn, wakil presiden senior inisiatif strategis Oceana.

Amazon tidak terlalu transparan tentang berapa banyak sampah plastik yang dihasilkan di berbagai tempat. Laporan keberlanjutan terbarunya, yang mencakup tahun 2022, tidak merinci data berdasarkan negara. Laporan ini juga tidak melaporkan semua sampah plastik yang dihasilkan oleh pesanan yang dipenuhi oleh penjual pihak ketiga.

Jadi, Oceana menggunakan data pasar dari Mordor Intelligence dan Euromonitor untuk melakukan analisisnya. Mereka membuat penyesuaian berdasarkan pernyataan publik Amazon tentang langkah-langkah baru yang diambil untuk mengurangi sampah.

Dalam pernyataannya, wakil presiden Amazon, Pat Lindner, menyebut analisis Oceana sebagai "laporan menyesatkan dengan informasi tentang kemasan plastik kami yang berlebihan dan tidak akurat". Ia juga merujuk pada "upaya bertahun-tahun untuk menghilangkan kemasan pengiriman plastik dari pusat pemenuhan otomatis kami di AS."

Amazon telah menghilangkan kantong plastik pengiriman sekali pakai untuk pesanan yang dikirim dari pusat pemenuhan di Eropa pada tahun 2022. Mereka juga melakukan hal yang sama di India pada tahun 2020. Perubahan ini lebih lambat di AS, di mana pusat pemenuhan di Ohio menjadi lokasi pertama di negara tersebut yang mengganti kemasan pengiriman plastik dengan alternatif kertas pada tahun 2023.

Kantong plastik tipis yang digunakan untuk kemasan biasanya tidak diterima dalam program daur ulang tepi jalan. Karena jenis plastik ini lebih sulit didaur ulang daripada botol, konsumen yang ingin menjauhkannya dari tempat pembuangan sampah dan insinerator perlu membawanya ke lokasi pengantaran khusus di AS.

Pada bulan Juli tahun lalu, Amazon tampak memberikan komitmen yang tidak jelas untuk membuang beberapa kemasan plastik ikoniknya sama sekali. "Kami secara bertahap akan mengurangi kantong berlapis plastik yang mendukung alternatif yang dapat didaur ulang," kata perusahaan dalam laporan keberlanjutannya saat itu. Namun, perusahaan tidak menetapkan tenggat waktu untuk kapan hal itu akan terjadi.

Oceana ingin agar Amazon menghentikan penggunaan kemasan plastik di pangkalannya di AS. Oceana juga meminta Amazon untuk mengurangi jumlah total kemasan plastik yang digunakan setidaknya sepertiga pada akhir dekade ini.

Proses pemindaian produk di ban berjalan pusat pemenuhan Amazon

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka